Google+ Followers

My Followers~~

Monday, 17 August 2015

You hurt me in many way!! I hate you!!!!!







Dear past,

Thanks for all of the fake feeling,

All of the fake smile and fake words for me.



I hate you! and i really mean it.

but don't worry, you're forgiven.

it just me that cannot forget it easily.



I need time.

I need space

Just let me free and please,

don't you try to approach me again.



cause it will deeply hurt me!




4 years and maybe more than that.
every time remember about the past
I can't control my emotion.
and tears are my best friend!





Friday, 14 August 2015

Kisah Budak Gemuk 2



Masa berlalu, hari berganti, tahun bertukar. Aku yang sekarang bukan lagi macam yang dulu. Bukan lagi aku yang ambik pusing segala cakap-cakap orang keliling. Aku sekarang dah pandai ignore mulut-mulut yang suka bercakap perihal orang lain. Dah pandai rasa yakin dengan diri sendiri. Mungkin pengaruh dari kata-kata positif sahabat-sahabat yang sentiasa terima aku seadanya. Mungkin juga sebab masih terasa ada yang menghargai diri ini.

Dan tiba-tiba, suatu hari hati aku di usik dengan kehadiran seseorang. Bukan kerana rupanya. Tapi kerana sikapnya. Tertarik dengan sikapnya yang pemalu bila di asak dengan soalan. Aura dia berbeza dari mana-mana lelaki yang aku pernah kenal masa zaman sekolah. Setiap hari aku akan pastikan mata aku dapat melihat kelibatnya walau dari jauh. Ahhh, angau!

Akhirnya aku buat keputusan nak kenal dengan dia. Nak jadi kawan dia. Menerusi seorang kawan, aku dapatkan nombr henfon dia. Pada awalnya aku berkira-kira sendirian, sama ada perlu atau tidak untuk aku menghantar pesanan ringkas buatnya. Dah karang-karang pesanan yang nak di hantar, aku padam balik. Akhirnya aku bertanya pendapat sahabat dunia akhirat aku, Nurin. Kata Nurin, kalau aku ikhlas nak berkawan tak salah kalau aku mulakan perbualan. Dengan perasaan yang berkobar-kobar, sekeping pesanan ringkas aku kirim padanya.

Zulhisham yang sedang leka menonton perlawanan bola sepak terganggu dengan bunyi henfon yang menandakan mesej  masuk. Lantas fokusnya pada perlawanan pasukan kegemarannya dialih seketika ke skrin henfon. Mukanya berkerut apabila mesej yang di terima dari nombor yang tidak di kenali. Tangannya menekan butang read untuk membaca mesej tersebut.

~Assalamualaikum, Sham kan? Boleh kita kenal? Kalau awak sudi nak berkawan reply aje mesej ni. Kalau tak berminat, Sham boleh abaikan mesej ni.Tq.~

                Kerutan di dahi Zulhisham makin bertambah. ‘Siapa pulak ni? Siap tahu nama aku lagi. Nak balas ke tak ni? Karang tak balas, di tuduhnya sombong. Balas je la kot. Dia cakap nak kawan je kan.’ Fikirnya dalam hati. Lantas jari Zulhisham mula menari laju di atas keypad henfon Sony Z1 yang di hadiahkan ibunya sebulan yang lalu.


p/s: Nantikan sambungannya yaa.. agak2 ape yang si Sham tu balas ye? 

Sunday, 9 August 2015

Cerpen pendek: Kisah Budak Gemuk 1

Dalam family aku, aku yang paling gemuk. Dalam 8 orang sahabat sampai syurga, aku yang paling gemuk. Tapi aku syukur sangat sebab diorang terima aku seadanya. Tapi kadang-kadang panas telinga jugak bila ada member yang kurus berat  45kg cakap “Eeeeee, ni mesti sebab makan banyak semalam, berat aku dah naik dah jadi 46kg!” terasa nak gam je mulut dia guna gam gajah! Weh, sentap kot. Abis aku yang sebelah hang berat 80kg ni tak terasa ke? 1kg je pun kau naik. Tu pun nak bising bagi semua orang tahu ke? Bukan naik 10kg pun.

Kadang-kadang bila keluar dan terjumpa kawan-kawan mak ayah, mesti ada yang akan cakap “ Anak ke? Besarnya. Kalah ayah dengan mak.” Dan apa yang aku mampu buat hanyalah menayangkan senyuman paksa. Rasa nak jawab je, “ ye la, mak ayah saya bagi cukup makan, sebab tu anak dia besar! “ tapi memang tak la aku nak jawab macam tu. Ye la, aku kan mengamalkan sikap menghormati orang yang lebih tua walaupun agak panas telinga bila diorang cakap macam tu. Salah ke jadi gemuk? Orang gemuk ni muka comel-comel ape? Sebenarnya takde la nak ambik kisah sangat apa yang orang cakap ni. Sebab prinsip aku, diorang ada hak nak bercakap, kalau kita sakit hati, tak payah layan dan buat tak tahu aje. Makin di layan, kita yang sakit hati. Yang menjadi masalahnya, kata-kata tu membunuh keyakinan diri aku tau tak! Sampai kadang-kadang aku rasa malu dengan diri aku sendiri. Sampai pernah terfikir nak telan pil kuruslah, nak buat sedut lemak lah.

Tapi Alhamdulillah, Allah kurniakan aku akal fikiran yang sihat dan waras untuk fikir segala kemungkinan makan pil kurus and buat sedut lemak tu. So, aku just accept diri aku and try be positive walaupun kadang-kadang banyak kata-kata negatif yang datang. Dengan perli dari orang yang tah apa-apa tu lagi dengan ejekanlah. Tapi tu lah, mulut orang bukan nya kita boleh tutup. Macam tempayan. So, biar je lah yang si mulut tempayan tu bersuara. Penat nanti diamlah dia. Dan aku, teruskan dengan menjadi positif dan cari hikmah di sebaliknya.

Dan apa hikmah yang aku jumpa?! Alhamdulillah, aku tak jadi perempuan gedik yang pakai baju ketat-ketat yang boleh menampakkan segala asset yang tak patut di tunjuk tu. Alhamdulillah, aku tak jadi kegilaan lelaki-lelaki yang bermata keranjang. Alhamdulillah, aku tidak menjadi tumpuan mata-mata nakal lelaki-lelaki kat luar tu! Syukur sangat.

 Prinsip aku senang je, if aku nak cantik, aku akan jadi cantik. Tapi untuk sorang je. Iaitu lelaki yang sudah sah bergelar SUAMI. Masa tu kalau dia nak suruh aku diet ke, nak suruh aku jadi cantik macam Che Ta ke Miss Universe ke, aku akan usahakan sampai dia suka. Kan dapat pahala tu berhias untuk suami. Paling baik bagi aku, inner beauty. Yeah, cuba jadi cantik dari dalam. So, macam mana nak jadi cantik dari dalam? Jaga akhlak, jaga hati, tutup aurat dengan sempurna. Dan yang terpenting, letak ALLAH nombor satu dalam hati. Ingat, Allah pandang hati kita. Bukan rupa luaran. Cuba tengok orang-orang alim. Tak payah pergi jauh, tengok muka-muka ustazah, Nampak bersih je kan. Nampak cantik je walaupun tanpa solekan tebal.

Friday, 7 August 2015

Tiba-tiba dia muncul dalam mimpi, apa kes?


Aku memang akan ingat sesetengah mimpi yang pernah aku alami.
Tapi aku tak berapa percaya pada mimpi ni. sebab mimpikan mainan tidur.
Tapi hari tu, aku termimpikan dia semula. Dia tu siapa? biarlah aku dan Allah je tahu.
Dalam mimpi tu, aku ada kat rumah dia. seolah-olah keluarga dia rapat sangat dengan aku.

Dalam mimpi tu cuma ada mak dia, kakak sulong dia dan adik bongsu dia.
Dalam mimpi tu jugak, aku sangat rapat dengan mak, kakak and adik dia. 
Masa dalam mimpi tu, aku tengah duduk kat dapur tengah basuh pinggan.
Masa tugas tu nak selesai, dia menuju ke dapur dengan reaksi muka yang aku pun tak tahu nak describe macam mana. tapi yang menakutkan dia pegang parang.

Time tu aku dah kecut perut dah. Kot lah dia nak tetak aku ke ape. then dia keluar rumah.
Lepas tu aku dengar dia macam nangis. Aku pun cepat-cepatlah cari mak dia.
tanya, kenapa dengan dia yg tiba-tiba jadi macam tu.

Mak dia pun bagitau yang dia paksa anak dia tu kahwin dengan aku.
Adoiiii! terperanjat beruk aku. aku pun cakaplah, 
"kenapa makcik buat macam tu?'
"makcik tahukan dia tak suka saya, kenapa nak dipaksa jugak? lagipun saya sendiri dah ada pilihan hati saya lah makcik"
"cerita saya dengan dia dah lama tamat"
"tolonglah makcik, pujuk balik anak makcik, kesian dia"

dan lepas tu aku pun tersedar.boleh tahan drama jugak mimpi aku kan?
ni mesti pengaruh novel.nasib baik mainan tidur. mintak di jauhkanlah dari jadi nyata.
kesian betul yang kena paksa kahwin dengan aku tu.